Headlines News :
Home » » Teknik Budidaya udang Windu

Teknik Budidaya udang Windu

Written By Muhammad Yusuf on Friday, July 1, 2011 | 11:52 PM

Udang windu merupakan udang asli Indonesia. Udang ini telah dibudidayakan sejak akhir tahun 70-an. Masalah utama yang dihadapi budi daya udang windu dewasa ini adalah serangan penyakit yang hingga, kini masih sukar diatasi dan pencemaran lingkungan. Yang dimaksud budi daya udang windu di laut dalam tulisan ini adalah dalam bentuk pentokolan benur sebelum di tebar di tambak. Salah satu tujuan pentokolan di laut adalah untuk mengurangi mortalitas akibat serangan penyakit pada tahap awal budi daya.

A. Sistematika

Famili : Penaeidae
Spesies : Penaeus monodon
Nama dagang : tiger shrimp
nama lokal : doang



B. Ciri-ciri dan Aspek Biologi


1. Ciri fisik
Ujung depan rostrum lengkung mengarah ke atas dengan gigi atas rostrum 7-8 buah dan gigi bawahnya 3buah. Terdapat sebuah duri pada buku kedua pasangan pertama dan kedua dari kaki jalannya. Buku ketiga pasangan kaki jalan pertama dilengkapi pula dengan sebuah duri.
Badannya berwarna kecokelatan dengan bercak-bercak biru dan berbelang-belang.


2. Pertumbuhan dan perkembangan
Udang windu mulai dewasa pada umur 18 bulan. Udang yang telah matang telur dapat dilihat dari gonadnya yang berwarna hijau di bagian punggungnya, dari mulai bagian kepala hingga pangkal ekor. Udang jantan dapat dengan mudah dibedakan dari betinanya dengan pengamatan alat kelaminnya. Udang jantan memiliki petasma yang terletak pada pasangan kaki renang pertama. Sementara itu, betina memiliki thellycum yang terletak di antara pasangan kaki jalan ke 5.

Pada saat memijah, udang jantan akan memasukkan sperma ke dalam thellycum dengan bantuan petasma-nya segera setelah udang betina berganti kulit. Udang windu memiliki daur hidup dimulai dari telur yang telah dibuahi akan menetas menjadi larva pertama yang disebut nauplius (N).


Nauplius terdiri dari 6 substadia, yaitu nauplius I—VI. Larva tersebut kemudian akan bermetamorfosa menjadi zoea (Z) yang terdiri dari 3 substadia, yaitu Z I—Z III. substadia berikutnya adalah mysis (M) 1-111 vane, pada saatnya akan bermetamorfosa menjadi post larvae (PL). Udang windu mulai ukuran PL 8 sudah banyak yang dijual ke petambak sebagai benur. Pentokolan benur windu dari PL-12 dilakukan selama dua minggu sampai satu bulan. Stadia berikutnya adalah juwana dan dewasa.


C. Pemilihan Lokasi Budi Daya
Udang laut yang memiliki toleransi tinggi terhadap faktor lingkungan adalah udang windu. Udang ini dapat hidup dan tumbuh dengan cepat pada salinitas air tawar hingga 35 ppt. Namun demikian, salinitas optimal bagi kehidupan dan pertumbuhannya antara 15-25 ppt. Udang windu juga memerlukan lingkungan perairan dengan kisaran suhu 28-30 derajat celcius, kadar oksigen terlarut antara 4-7 mg/l, dan bebas dari basil metabolisme, khususnya NH3 dan H2S serta cemaran lainnya. Kadar aman NH 3-N bagi PL 30-50 adalah 0,15 mg/l. Sementara itu, bagi udang muda dan dewasa masing-masing kadar tertingginya o,1 mg/l dan o,08 mg/l.



D. Wadah budi Daya
ProdukSi tokolan udang windu menggunakan hapa pada unit karamba jaring apung di laut. Hapa terbuat dari kain kasa warna hijau ukuran 4 m X 2 m X 1 m. hapa diikatkan pada rakit berukuran 6 m x 6 m. Pelampung rakit terbuat dari drum plastik bervolume 200 liter sebanyak 9 buah per unit. Rakit dilengkapi jangkar sehingga posisinya selama pemeliharaan tidak mengalami perubahan. Untuk menjaga agar benur tetap dalam kondisi optimal, setiap hapa dilengkapi dengan selter secukupnya (minimal 40 untaian setara dengan 3 m waring utuh dengan lebar 90 cm). Separuh permukaan hapa ditutup gedek bambu untuk mengurangi intensitas cahaya matahari secara langsung.


E. Pengelolaan Budi Daya
1. Pentokolan
Produksi tokolan udang windu sebenarnya sudah dikenal sejak 20 tahun yang lalu dengan beragam istilah, seperti pengipukan, pendederan, dan pentokolan. Namun demikian, pemanfaatan
tokolan baru menunjukan perkembangan nyata sejak 5 tahun terakhir seiring dengan makin meluasnya serangan penyakit udang di tambak.

Budi daya udang windu yang biasa dilakukan dalam KJA di laut adalah pentokolan. Pentongkolan merupakan stadia awal setelah dari panti benih (hatchery). Manfaat penggunaan tokolan antara lain masa pemeliharaan di petak pembesaran lebih singkat (90 hari) dan peluang keberhasilan panen cukup besar karena tokolan sudah tahan terhadap perubahan lingkungan.


Selain itu, produktivitas tambak meningkat karena musim pemeliharaan bisa ditingkatkan menjadi tiga kali per tahun, sintasan antara 70-90%, dan efisien dalam penggunaan pakan.
Sistem pentokolan udang windu di KJA laut telah dikembangkan dengan modifikasi dari teknologi yang telah ada. Benur yang digunakan adalan post larvae (PL)12 yang diperoleh dari hatchery sekitar lokasi. Padat penebaran antara 2.000-3.000 ekor/m2.


2. pemberian pakan
Udang windu merupakan pemakan detritus dan benthos (mahluk yang hidup dasar perairan). Namun, udang ini sangat tanggap terhadap, pakan buatan berbentuk pelet yang berkadar
protein tinggi (40-42%). Adapun pemberian pakan dalam KJA berupa pelet. komersial dengan dosis menurun sesuai dengan bobot total/hari, yaitu

hari ke-1 sampai hari ke-6 sebesar 50%;

hari ke-6 sampal hari ke-15 sebesar 25%;

hari ke-16 sampai hari ke-25 sebesar 8%;

hari ke-26 sampai hari ke-36 sebesar 6%;

dan hari ke-36 sampai hari ke-42 sebesar 5%.

Frekuensi pemberian pakan 4 kali sehari, yaitu pukul 07.00, 12.00,17.00, dan 22.00. Produksi tokolan terbaik di KJA laut diperoleh pada masa pemeliharaan 15-3o hari dengan sintasan mencapai 73%.


F. Pengendalian Hama dan penyakit
pentokolan benur dilakukan dalam hapa sehingga jarang ditemukan hama yang mengganggu. Mortalitas benur terutama disebabkan adanya perubahan salinitas yang mendadak dan perubahan suhu air yang mendadak.


G. panen
Pemanenan dilakukan setelah masal pemeliharaan 15-3o hari dari benur PL 12 atau saat ada permintaan dari konsumen. Caranya yaitu dengan mengangkat waring sampai airnya kelihatan tinggal sedikit, kemudian tokolan diambil pakai serok yang terbuat dari bahan halus/lunak. Tongkolan tersebut dimasukan ke ember plastik yang berisi air untuk dilakukan penghitungan.


Transportasi benih dilakukan secara terbuka atau tertutup. pengangkutan secara terbuka hanya dilakukan untuk pengangkutan jarak dekat dan jumlah tokolan tidak banyak. Untuk pengangkutan jarak jauh, tokolan dimaksukan ke dalam kantong plastik (dirangkap dua) yang berisi air (2 liter) dan tokolan sekitar 1000 ekor, kemudian dimasukan oksigen. Perbandingan oksigen dengan air adalah 3 : 1. Kantong-kantong plastik ini dimasukan ke dalam boks styrofoam, lalu diselipkan es yang sudah dikemas kantong plastik antara kantong plastik.' tujuannya agar suhu di dalam boks sekitar 20-22 derajat celcius.
Share this article :

0 comments:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Sponsor

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Dunia Binatang - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Mas Template