Headlines News :
Home » » ITIK ALABIO

ITIK ALABIO

Written By Muhammad Yusuf on Sunday, January 29, 2012 | 6:27 AM


Usaha tani itik alabio telah dilakukan sejak lama di Kalimantan Selatan dan merupakan usaha pokok masyarakat terutama di Kabupaten Hulu Sungai Utara. Beternak itik ini dapat memberikan kontribusi yang memadai terhadap pendapatan keluarga. Skala kepemilikan bervariasi antara 200 hingga 7000 ekor/peternak. Usaha tani itik alabio kini sudah mengarah ke spesialisasi usaha yaitu produksi telur tetas, telur konsumsi, penetasan dan pembesaran.

Pengembangan itik alabio cukup prospektif karena ditunjang oleh ketersediaan bibit dan pasar,keterampilan peternak yang memadai, sosial budaya dan dukungan pemerintah daerah.

Permasalahan dalam beternak itik alabio adalah belum adanya standarisasi bibit, kualitas pejantan menurun, pencatatan produksi belum optimal, mahalnya harga pakan, ketersediaan bahan pakan lokal bergantung pada musim serta penanganan pasca panen dan penyakit yang belum memadai.

Untuk mengatasi permasalah di atas tersebut, dapat dilakukan pemetaaan wilayah untuk pemurnian itik alabio atau pembangunan village bredding center, penyuluhan tentang pencatatan produksi yang baik, seleksi pejantan unggul, pembuatan formula pakan yang berkualitas dan harga murah dengan memberdayakan sumber-sumber bahan pakan lokal, perbaikan penanganan pascapanen serta pencegahan dan pengendalian penyakit secara intensif terutama diruang penetasan dan lingkungannya.

Keunggulan itik alabio
  • Keragaan itik alabio meliputi hal-hal seperti berikut :
  • Produksi telur, 220 – 250 butir/ekor/tahun
  • Puncak Produksi 92,70%
  • Bobot Telur, 59 – 65 gram/butir
  • Konsumsi Pakan, 155 – 190 gram/ekor/hari
  • Dewasa Kelamin, 179 hari
  • Daya Tunas, 90,38%
  • Daya Tetas, 79,49 – 80 %
  • Mortalitas setelah menetas, 0.75 – 1%
  • Bobot Badan Betina umur 6 bulan, 1.60kg
  • Bobot Jantan umur 6 bulan, 1.75 kg

(Rohaeni dan Tarmudji 1994; BPTP Kalimantan Selatan 2005;Suryana dan Tiro 2007)

Standar SNI Itik Alabio Jantan
 
itik duo,bisa pedaging bisa petelur,trubus exo

Standar SNI Itik Alabio Betina
itik duo,bisa pedaging bisa petelur,trubus exo

Di samping itu, menurut Biyatmoko (2005a), itik alabio ini termasuk itik lokal unggul yang memiliki dwi fungsi karena selain mampu memproduksi telur yang tinggi, rata-rata 214,72 butir/tahun juga potensial sebagai penghasil daging di bandingkan dengan itik lokal lainnya. Dengan berbagai keunggulan yang dimiliki  itik alabio, maka pada tahun 1996, Balai Penelitian Ternak Ciawi, Balitnak Bogor melakukan persilangan antara itik mojosari dan alabio yang menghasilkan bibit itik (final stock) yang unggul dibandingkan tetuanya.

Dan pada tahun 2002 diadakan kerjasama antara Balitnak Ciawi Bogor dengan Balai Pembibitan Ternak Unggul (BPTU) kambing domba dan itik Pelaihari, Kalimantan Selatan untuk mengembangkan hasil persilangan tersebut dan menghasilkan itik hibrida petelur dan pedading unggul yang disebut sebagai itik MA-2000 atau yang lebih populer di kalangan peternak itik dengan sebutan itik raja (jantan) dan itik ratu (betina) .

Oleh : Suryana
Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Kalimantan Selatan
Semoga bermanfaat!
Share this article :

0 comments:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Sponsor

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Dunia Binatang - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Published by Mas Template